Kawah Wurung Bondowoso, New Zealand-nya Jawa Timur!

Punya sedikit waktu di Bondowoso atau Banyuwangi, tapi nggak mau rugi cuma berkunjung ke satu tempat wisata? Kawah Wurung, Bondowoso bisa jadi destinasi pilihan untuk kamu!

View Kawah Wurung dari Puncak Wifi
Beberapa waktu lalu, saya akhirnya punya dokumentasi piknik pribadi ke Kawah Ijen. Kok kayak nggak pernah kebagian difoto aja sih 😂. Kali ini saya mengajak Luqman sebagai travel mate, kalau nggak mau dibilang nganterin orang piknik sebagai hadiah ulang tahun dia. Karena niatnya piknik ala backpacker  motoran berdua, saya memilih destinasi Grand Watu Dodol >> Kawah Ijen >> Kawah Wurung.

Berangkat siang hari dari Jember, butuh waktu sekitar 4 jam untuk mencapai Grand Watu Dodol. Tempat ini adalah rest area perbatasan Bondowoso - Banyuwangi yang menghadap Selat Bali.


Patung Selamat Datang Watu Dodol
Kalau mau jujur, berangkat ke Grand Watu Dodol ini akibat jadwal yang rada miss, karena kami berangkat dari Jember kesiangan. Padahal destinasi hari itu sebenarnya adalah Savana Bekol. Diampuni lah, ya. Pokoknya yang penting setelah itu tetap pada tujuan utama Kawah Ijen dan Kawah Wurung. Ya kan? Ya kan? 😅

Setelah makan malam, kami mengambil jalur Ijen via Banyuwangi dan langsung menuju Paltuding. Rencana saya waktu itu adalah istirahat sambil menunggu loket dibuka, lalu memulai pendakian pukul 1 pagi. Apa daya, ternyata peraturan terbaru menyebutkan kalau loket dan jalur pendakian baru dibuka pukul 3 pagi. Bad news! Soalnya jelas banget, kami nggak bisa melihat Blue Fire yang cuma ada dua sedunia itu. FYI, fenomena Blue Fire sendiri cuma bisa dinikmati pada jam-jam tertentu, sekitar pukul 2-4 pagi saja. Informasi kedua seakan memberikan stempel pada hal tersebut, semua pengunjung tidak boleh turun ke arah kawah karena aktivitas kawah meningkat dan kadar belerang terlalu berbahaya.

Pun nyambat, alias jangan mengeluh. Disyukuri saja, kami bisa mampir menikmati matahari terbit dari Puncak Kawah Ijen. Mau ngintip?


Reseknya teman perjalanan saya kali ini adalah dia doyan tidur! Diamkan beberapa detik, pasti sudah amblas pindah ke alam mimpi. Luar biasa! Sampai sekarang saya belum bisa mendalami ilmu kelas atas yang berjulukan Nempel Molor ini. Yodah, akhirnya saya foto-foto sendirian. 😥

Kawah Ijen, danau air asam terbesar di dunia

View Gunung Meranti dari Ijen. In frame: Luqman

Turun dari Kawah Ijen, barulah kami mengisi perut dan melanjutkan perjalanan ke Kawah Wurung, Bondowoso. Tidak terlalu jauh kok, hanya satu jam perjalanan. Dari Kawah Ijen, kami mengambil arah Bondowoso, lalu berbelok ke arah perkebunan kopi. Treknya sedikit sulit, sebab sebagian jalur masih berupa tanah. Ada pemukiman warga dinas juga, kalau kamu butuh mampir beli camilan atau bensin.

Terus, mana sih yang namanya New Zealand-nya Jawa Timur itu?

Kawah Wurung

Kawah Wurung memang masih dalam tahap pembangunan. Sementara ini hanya ada fasilitas kecil seperti toilet umum, warung, masjid, parkiran. Ada bumi perkemahan juga jika ingin nge-camp, serta permainan outbond seperti spider web, jembatan kayu, dan ayunan yang bagus buat mengisi waktu.

Tanjakan Cinta-nya Kawah Wurung, Bondowoso. Turis yang suka tidur sembarangan hanya terjadi sesekali.

Menaiki bukit dengan ilalang tinggi, kalian akan sampai di Puncak Wifi. Nggak bercanda! Beneran namanya begitu. Pemandangan Kawah Wurung yang sesungguhnya bisa terlihat dari Puncak Wifi ini.

Kenapa dapat julukan New Zealand-nya Jawa Timur sih? Soalnya gugusan bukit-bukit dengan padang rumput hijau ini mengingatkan kita pada Selandia Baru. Kamu yang suka menonton film-film The Lord of The Rings pasti tahu desa hobbit yang kemudian diadopsi menjadi Hobbiton di Selandia Baru.

Kawah Wurung sendiri konon merupakan kawah yang "batal" menjadi gunung berapi seperti sekitarnya, Ijen dan Raung. Nama Kawah Wurung sendiri terjemahan langsungnya adalah "kawah yang batal". Pun nama Ijen menjadi disematkan pada gunung di utaranya, yang berarti "sendiri", karena menjadi gunung yang berdiri sendirian.

View Kawah Wurung dari Puncak Wifi

Sebetulnya bisa kok mengambil jalur turun ke area sabana Kawah Wurung. Sayangnya, cuaca hari itu tidak bersahabat, sehingga kami memutuskan untuk segera kembali. Don't worry, masih bisa berkunjung lagi lain kali kok!

Untuk ke sini, nggak perlu terlalu mahal. Bensin kendaraan dan bensin manusia tidak termasuk ya.😀
Tiket masuk Kawah Ijen : Rp 20.000 (untuk 2 orang, sudah termasuk parkir motor)
Tiket masuk Kawah Wurung : Rp 3.000/orang


Nah, penasaran dengan keindahan Kawah Wurung Bondowoso? Kunjungi yuk!


Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

52 komentar:

  1. Aku malah belum sampai ke Kawah Ijennya sampai saat ini. Tapi kalo ke Kawah Wurung sudah. Modal nekad waktu Raung lagi aktif-aktifnya. Jadi daun-daun yang aku lihat enggak sehijau ini akibat kena abu vulkanik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Denger-denger kalau pas musim kemarau warna rumputnya lebih unik, kak Dian. Berkunjung lagi aja :D

      Hapus
  2. Pengen deh traveling seperti ini, entah itu jadi traveller atau backpacker atau pun apalah. Tapi mentok jadi irt yg paling liburanya di water park a to kebun binatang hehehe
    Semangat, kamu keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, mom hebat!

      Ngomong-ngomong, destinasi wisata ini masih ramah untuk liburan keluarga dan bisa dijangkau mobil kok :)

      Hapus
  3. waaaa, viewnya bagus banget mbak. persis new zealand!

    BalasHapus
  4. Boleh nih dicoba, habis lebaran :)

    BalasHapus
  5. Itu kawahnya biru banget ya, Mba. Wah kalau saya nggak sanggup traveling kudu nanjak2, haha... Wew jalur pendakian dibuka dari jam 3 pagi. Kebayang dinginnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ijen ya mbak? Iya memang begitu :D
      Kalau dingin nggak terlalu kok, kalau sambil jalan hehe. Cuma setiap orang toleransi dinginnya memang beda-beda yaa..

      Hapus
  6. Aiishh... jadi mupeng ngeliat pemandangannya! Masih ijo-ijo gitu, lagi! Btw... itu nama puncaknya beneran Puncak Wifi? Kok lucu ya namanya? Hahaha XD

    Sama kayak temenku... dia orangnya doyan tidur. Nempel bentar, langsung molor. Kapapun, dimanapun. Ngiri ih jadinya... Huhuhu T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, kok bisa sih mereka-mereka ini tidur cepet gitu ya :(

      Hapus
  7. Kawahnya bagus banget, indah ya... Itu warnanya emang biru gitu kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kawah Ijen memang warnanya biru karena asam :)

      Hapus
  8. Aih... ijo ijo...
    Cakep banget tempatnya.

    BalasHapus
  9. Wah kawah Ijen ya ??
    kalau denger beritanya api biru dibumi ini cuma ada 2, di Irlandia ( kalau nggak salah ) sama di Kawah Ijen. keren-keren :D
    Salam kenal dari Kendal gan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga :D
      Kalau saya pernah baca sih, yang satunya di Eslandia (Iceland) :)

      Hapus
  10. Luqman a.k.a gebetan. Sedih itu ketika tempat udah bagus, tapi fotonya sendirian haha
    Ilmu nempel molor itu ilmu leluhur yang cuma bisa di dapetin kalo ga tidur seharian, cobain deh, pasti berhasil hehe. Oh iya, matahari terbitnya keliatan bagus banget, alam emang ga bisa bohong!

    mampir juga ya! diansaurs.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, diperjelas :D
      Nggak bisa, ga tidur seharian juga paling tidurnya cuma 3 jam. Itupun lama banget ga bisa langsung molor.

      Hapus
  11. Waaak! mirip Tangkuban Perahu!! Tapi ngga ada rumput sih ehe, spotnya kece!

    Follow baliknya dong mba di http://onix-octarina.blogspot.co.id
    Nuhun:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Spot yang ranting-ranting itu kayak hutan mati ya :)
      Oke kak, salam kenal ^^

      Hapus
  12. Ih kawahnya berwarna gitu, instagramable banget kawahnya.. Memory hp bisa abis tuh kalo kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa kamera aja kak, pasti banyak banget tempat buat foto ^^

      Hapus
  13. Pemandangannya indah bangeeet. ga usah jauh2 ke NZ ya mba indonesia juga udah banyak yang ijo-ijo begini hehe :)

    BalasHapus
  14. asyik ni liburan kekwah ini

    BalasHapus
  15. Sepi dan pemandangannya bagus. Jarang-jarang ada tempat wisata begini yang tidak terlalu banyak pengunjungannya. Apalagi ada tanjakan cinta, malah tambah seru naiknya.

    BalasHapus
  16. waw...ijo ya mbak. tempat untuk kontemplasi yang bagus banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget, mas. Cuma di sini agak panas, secara tempat terbuka :))

      Hapus
  17. Asik bangeeeeet main ke alaaam :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik bangeeet yang ngopi syahduu :'D

      Hapus
  18. Ijooo-ijo yang memebentang begini memanjakan mata bangeeeeet mbak, seriuss!

    BalasHapus
  19. HUWAAAAA ASLI BAGUS BANGET!

    Kurang rumah hobbitnya aja hahaha. Jawa Timur ini banyak banget pesona terpendam ya.

    omnduut.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak bangeeet, om!
      Kalau rumah hobbit-nya, ada loh di Malang. Kapan-kapan mau aku ulas ^^

      Hapus
  20. cakep mbak, hijau dan menyenangkan. saya kalau kawah ijen lewati doang, mampir belum pernah. soalnya kalau Malang/lombok ke Malang naik keretakan, lewati Banyuwangi :). Semoga saya segera ke sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau naik kereta via Banyuwangi malah banyak pemandangan seperti gunung Argopuro :D

      Hapus
  21. Dari kawah ijen ke kawah wurug jauh gak?
    Jadi keinget pernah masak+makan mie di puncak kawah ijen..nginep di Catimor Homestay, penginepan punya PTPN ala belanda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deket mas, sejam aja kok. Mungkin malah bisa kurang dari itu. Wah,seru ya!

      Hapus
  22. Jadi pengen ke tempat ini

    BalasHapus
  23. benar2 menakjubkan pemandangannya, srasa di luar negeri

    BalasHapus
  24. Subhanallah, indah banget..

    Tuhan, bantu kami menjaganya..
    Semoga aku bisa kesitu ya, Teh, pengen banget bisa merasakan langsung suasana dan udara di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga segera yaa bang Andi :)

      Hapus
  25. Wow cakep bangen Niar. Terima kasih diajak menikmati hamparan hijau di perjalanan Kawah Kurung, pengin menikmati langsung sudah nggak kuat mendakinya nih. Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, terima kasih sudah berkunjung ke blog saya :D

      Hapus
  26. wah sayangnya ga mampir ke guest house peninggalan Belanda, itu deket juga lokasinya dengan kawah wurung, ada taman bunga yang cantik :D juga kebun strawberry organik.. btw itu apa ga muter kalo dari Jember via Banyuwangi ke Bekol? lebih dekat kalo lewat Jember - Bondowoso - Situbondo (IMHO)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cuacanya kurang mendukung karena hujan :(
      Sebetulnya memang ini trip 3 hari dan hari pertama menjelajah sisi selatan Banyuwangi ke Pulau Merah, tapi ternyata jadwalnya miss :)

      Hapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.