Coban Balung, Destinasi Traveling and Teaching #9 1000 Guru Malang



 Halo pemirsa!

Lanjut lagi nih dengan kegiatan kedua dari rangkaian traveling and teaching 1000 Guru Malang. Selepas kegiatan teaching di MI Miftahul Huda, kami berkemas untuk menuju tujuan berikutnya yaitu Desa Wisata Kertosari, Pasuruan. Belum baca tentang kegiatan teaching yang seru banget dan pentas seni yang meriah? Baca dulu di sini deh.


Masih tetep naik bus tentara yang aduhai nyamannya itu, tapi dengan kondisi yang lumayan lelah membuat kami lebih anteng di perjalanan. Pukul 11 malam, kami tiba di pendapa desa. Perjalanan dua jam lebih sudah benar-benar menguras tenaga kami. Alih-alih mendirikan tenda yang sudah disediakan tim inti, semua relawan sepakat untuk tidur dalam sleeping bag di pendopo. Udah ngantuk banget!

Pagi harinya, kami bersiap untuk kegiatan outbond. Sebagian dari kami mandi biar seger, sebagian lainnya males karena dingin, sebagian sih alasannya "ntar juga main air" πŸ˜† Lanjut sarapan bareng dan sesi sharing, di mana antar relawan saling mengenal lebih tentang masing-masing individu. Ternyataaa, lebih dari setengah relawan yang ikutan di kegiatan traveling and teaching ini jomblo, saudara-saudara! Kesempatan buat cari jodoh nih. Katanya, orang yang ikut kegiatan sosial itu cenderung mudah beradaptasi dan menjadi orang yang menyenangkan. Jadi, saya masuk kriteria jodohmu nggak?eh

Seluruh peserta dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok A rafting duluan, kelompok B outbond duluan. Saya ikut kelompok B, dan dalam hati bersyukur sih karena menurut saya mending capek dulu, baru main air hahaha. Pemanasan tipis-tipis, lanjut main games deh.



Kegiatan outbond dilanjutkan dengan spider web, meniti tali, dan flying fox. Ternyata susah ya? Nggak banyak perempuan di kelompok saya yang berhasil menyelesaikan spider web. Kalo saya sih... Mungkin karena dasarnya terlalu pecicilan ya? πŸ™Š


Matahari hampir persis di atas ubun-ubun ketika kelompok A balik dari rafting dengan pakaian basah. Kami segera ambil helm dan jaket pelampung dan naik ke pickup yang akan membawa kami ke Coban Baung.
Bentar, foto dulu!


Coban Gunung Baung ini termasuk area Taman Nasional. Dari area parkir, kami berjalan kaki beberapa ratus meter menuruni bukit untuk mencapai air terjun. Sedikit doa dan briefing, selanjutnya, rafting ceria!



 

Asik pake banget deh! Setelah puas rafting sejauh kurang lebih 8 kilometer, kami disuguhi lemet. Buat yang belum tahu, lemet adalah jajan tradisional berupa singkong halus yang dikukus dengan isian gula merah. Namanya capek dan panas, jajanan tadi ludes aja dong.

Kembali ke pendopo, kami bersih-bersih dan berfoto bersama lalu pulang ke Kota Malang. Rangkaian kegiatan traveling and teaching pun selesai dengan kesan yang baik di hati kami. Udah kangen aja dong sama teman-teman TNT 9 ini. Belum lagi dengan pengalaman yang lebih mahal daripada pengeluaran kami. Nggak percaya? Gabung aja dengan komunitas 1000 Guru Malang. Open recruitment untuk relawan dipublikasikan di instagram @1000_guru_malang. Belum pernah mengajar? Tidak berasal dari akademisi atau pendidikan guru? Nggak masalah kok!



Masih penasaran? Boleh banget tinggalin komentar! 😁

Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

20 komentar:

  1. kegiatan putdoor memang sangat menyenangkan, apalagi sambil menambah pengalaman..

    BalasHapus
  2. Wah asik ya mbak, double2 dapetnya. Itung2 dapet pengalaman ngajar, refreshing sekalian amal

    BalasHapus
  3. Wah... seru banget tuh kegiatannya.

    BalasHapus
  4. Seru bangeeet Mbak kalo ada acara outdooor. Ah iya, 1000 guru itu hanya di Malang saja? Kalo di Klaten ada pengen ikutan :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada banyak regional se-Indonesia, kalau Klaten bisa coba ikut 1000 Guru Jogja atau 1000 Guru Semarang kak ^^ Tapi tetap bisa ikut regional lain kok untuk kegiatan TNT ini

      Hapus
  5. uwaaaa aku jadi kepengen maen arung jeramnya :(

    BalasHapus
  6. Wow..kegiatan yg sangat menyenangkan sekaligus bermanfaat bgt 😍 nice sharing, mbak πŸ™

    BalasHapus
  7. Jadi ingat waktu main rafting waktu sama-sama teman kantor dulu. Seru emang main air di arung jeram. Waktu yang pas itu waktu musim hujan. Debit air makin terasa derasnya. Cuma memang harus hati-hati, jangan sampai jatuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arung jeram ini cukup aman kok karena didampingi guide dari pihak penyedia dan tetap pakai pelampung. Seru banget :D

      Hapus
  8. Ehmm aku pernah tau 1000 guru ini, relawan untuk mengajar di daerah daerah ya mba? Tapi asyik juga ada outbound or outting nya hehehe

    BalasHapus
  9. Wih pingiiin aku belum pernah ikutan arung jeram...

    BalasHapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.