Sehari Hepi ke Wisata Bahari Lamongan!


Lagi-lagi jalan-jalan.
Muahahahahah!
Sepertinya ini jadi hobi baru saya: berwisata!

Oke, tapi ini bukan alasan saya rehat nge-update blog selama dua bulan. Bukan, bukan gara-gara itu. Ada lah alasan ngeles saya, entar aja jadi posting baru. Nah buat pemanasan, saya mau cerita soal liburan mendadak ke Wisata Bahari Lamongan ini.


Berawal dari rencana gagal ke Pantai Tanjung Papuma, Jember, tiga temen-temen cowok saya yang maha nekat tiba-tiba ngajak ke Wisata Bahari Lamongan. Yang dua jomblo, yang satu LDR. Palingan ngajakin karena butuh muka seger cewek di dalem mobil. Jadi saya ikut, plus ngajak temen saya yang LDR dan cantik (kemasannya doang) namanya Santi. Dan nambah satu personil cowok lagi, maka lengkaplah enam pejuang kurang belaian berangkat ke Lamongan.

Mobil melaju dari Singosari, Malang sekitar pukul 01.15 dini hari. Iye, sengaja jam segitu. Perjalanan ke Lamongan emang cuma 3-4 jam, tapi David, sang sopir bilang pengen istirahat dulu sebelum menggila. Iyain aja.

Kenyataannya, perjalanan kami melalui tol nggak semulus yang dibayangin. Bangku belakang nggak nyaman, serasa naik jet coaster berbangku kereta ekonomi Penataran. Keras bro! Belum lagi kesasar gara-gara lupa arah. Ada sekitar tiga kali kami keluar masuk tol, pertama bablas ke Pasar Turi, Surabaya. Kemudian dikerjain plang Wisata Bahari Lamongan yang nyempil dan kami kesasar ke Gresik. Terakhir, kami baru ke arah yang benar setelah teler mengitari Gresik.

Pukul lima pagi di Lamongan serasa pukul sembilan paginya Malang. Beneran, terik! Si sopir dan kernet tidur. Dua temen ngeteh di warung, tapi rasanya gak jelas juga. Mau mandi atau minimal cuci muka, airnya nggak jernih; kayaknya sih air garam yang disuling. Saya? Mondar-mandir kepanasan. Jam delapan baru kami masuk parkiran Wisata Bahari Lamongan dan nyalain AC mobil lagi. Antri, masuk, dan menggila!
Batu Kodok, asal muasal nama Tanjung Kodok. Lokasinya WBL
Apa ya yang mau diceritain di Wisata Bahari Lamongan? Hehehe. Tiket masuknya Rp 65.000 per orang untuk weekend, kalo weekdays Rp 70.000 udah termasuk tiket ke Maharani Goa & Zoo. Wahananya lumayan banyak. Ada Sinema 3D tapi yang ditayangin animasi dan cuma 10 menit. Ada rumah hantu tapi ngantrinya kepanjangan. Ada onta ala padang pasir... ah banyak. Tapi menurut kami, tempat ini lebih cocok buat foto-foto narsis.
Kepitingnya WBL~
Kami nyobain wahana permainan entahlah apa itu namanya dan rumah-rumahan bajak laut plus planet kaca duluan. Begitu keluar Planet Kaca, dengan pedenya kami masuk wahana bernama Speedflip. And here begins the curse of WBL.

Speed Flip WBL. Dari kaskus sih.
Speedflip ternyata nggak seperti mainan biasa yang kalem. Begitu naik wahana ini, kita serasa diaduk di dalam blender. Pegangan cuma pipa besi tanpa bantalan yang keras gila, dan kita diputar-putar sampe inget malaikat itu ada dan mati itu dekat. Teriak-teriak dari histeris sampe pasrah, muka hepi sampe pucat membiru.
Gara-gara Speedflip gila itu, dengkul kami serasa ilang, lambung usus berasa geser dari tempatnya, otak nggak konek, produksi keringat meningkat, lemak tubuh luruh, mau sendawa kagak bisa, mau kentut apa lagi. Tapi si Santi sih malah buang air besar dua kali ._.

Moral of the story: Jangan nyobain wahana permainan kalo lo belum tau mainnya kayak gimana.

Dengan sisa-sisa tenaga, kami menuju pedagang mie instan.
Tapi berkat naik Speedflip, wahana lain gak berasa apa-apa. Dropzone kerasa kayak digelitikin doang. Jet coaster pun nggak ada bedanya kayak ngebut di jalan tol. Paus dangdut sih kagak nyobain, begitu juga Ranger. Takut mie instan yang baru ditelen keluar lagi..
oh, udah bisa nyengir?
Kota Malang emang nggak seberapa sejuk, tapi bagi kami, panasnya Lamongan udah bikin menderita. Air wastafel di toilet gak banyak membantu. Milo dingin juga sekedar lewat buat bikin kembung. Maka kami masuk Permainan Air. Pernah ngerasain lagi di gurun dan disemprot air dari segala arah? Ya kayak gitu. Sementara pengunjung lain berlarian menghindari semprotan air yang tiba-tiba, kami begitu menikmati. Kapan lagi bisa ngadem gratis?

Dan ngadem itulah yang mengantarkan kami pada level ketenangan tertinggi: tidur.
Ini gimana sih, mau liburan kok tidur.

Wisata Bahari Lamongan sebenernya punya banyak wahana yang keren. Ada banana boat, kayak, flying fox juga. Patut dicoba. Tapi kenyamanannya jujur aja masih kalah sama Jawa Timur Park Batu. Tadinya kami berniat renang, tapi kolamnya rame. Dan males juga. Nggak yakin kaki ini bisa berenang setelah siksaan Speedflip tadi. Jadi kami menghabiskan jam-jam terakhir di Wisata Bahari Lamongan dengan foto-foto :D


Perjalanan pulang nggak semenyiksa keberangkatan. Sempat kesasar masuk Surabaya sih, tapi semua teratasi berkat dua kernet jagoan: saya dan Santi. Mau cerita soal kegilaan kami ngebut di jalanan sih, tapi buka aib itu ndak boleh..

Jadi, itu dulu posting dari saya. Sampai jumpa di posting berikutnya ^^


Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

18 komentar:

  1. Liburan nggak nyasar itu nggak seru hahaha. Speedflip kayak roller coaster gitu, ya?

    BalasHapus
  2. kayak blender vin..
    jadi kita duduk di kursi, terus diputer, dibalik, dijungkir, dibanting-banting gitu ._.

    BalasHapus
  3. belum pernah kesana tapi kayaknya bisa dicoba kapan kapan

    BalasHapus
  4. Emg gak ada yg ngalahin kesenangan sama temen2 deket.
    Coba jalan2 ke Surabaya biar ngerasain panasnya kota itu. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak ah, aku dulu warga surabaya dan tau banget panasnya :))

      Hapus
  5. Gue pernah PKL di Gresik dan nyobain ke Surabaya. Dua tempat itu emang panasnya bikin tampan. Tapi. Malang. Bikin gue menggigil. Huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malang nggak terlalu dingin kok kalo lagi musim panas :))

      Hapus
  6. ini kok bisa 3 kali salah masuk tol ini bijimanaaaaa??? :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salahkan supirnya! Dan penumpang yang pada tidur sih :))

      Hapus
  7. Tol di Surabaya memang menyesatkan yak, dulu pas mau ke Lamongan juga pernah muter-muter dua kali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ada arah Lamongan, tapi juga arah ke Lamongan lewat Gresik dulu. Au ah ribet :D

      Hapus
  8. terakhir ke situ sekitar 4 tahun yang lalu, dan belum banyak wahana nya. ahahaha. Tapi emang masih nyaman Jatim Park sih jelasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya :D
      tapi untuk liburan keluarga, WBL sudah cukup kok ya :D

      Hapus
  9. manaaaaa manaaaaaa rmah sakit hantunya :D

    BalasHapus
  10. Wah, aku ga foto-foto. Kalo ada di temenku, aku update posting :D

    BalasHapus
  11. speed sliip emang wahana "gila" haha... gak lagi2 deh..mending wahana lain..hha

    BalasHapus
  12. back to 2013... ayoo kpan trip lagii,,,, haha...

    BalasHapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.